Wednesday, 3 October 2012

Mengenal Bandar Udara Internasional King Abdul Aziz Jeddah


Terminal Haji
Bandara Internasional King Abdul Aziz Jeddah (bahasa Arabمطار الملك عبدالعزيز الدولي) (IATAJED , ICAOOEJN) merupakan bandar udara utama yang melayani kota Jeddahdi Arab Saudi. Bandar udara ini diberi nama seperti nama Raja Arab Saudi pertama, Abdul Aziz dari Arab Saudi. Bandar udara ini sering disebut Jeddah, dan menjadi kode IATA-nya, yaitu JED.
Bandara ini terletak 19 kilometer utara Kota JeddahArab Saudi. Pengerjaan pembangunan bandara ini dimulai tahun 1974, dan selesai tahun 1980. Akhirnya, pada 31 Mei 1981, bandara ini dibuka untuk layanan penuh setelah secara resmi di buka pada April 1981.
Karena kedekatan Jeddah ke kota suci Islam Makkah, bandara singkatan satu fitur khusus: Terminal Haji khusus dibangun untuk menangani peziarah asing ditakdirkan ke Mekkah untuk mengambil bagian dalam ritual yang terkait dengan ibadah haji tahunan. Banyak maskapai penerbangan dari negara-negara Muslim dan non-Muslim telah menggunakan Terminal Haji, menyediakan kemampuan yang diperlukan untuk membawa peziarah ke Arab Saudi. Ini dirancang oleh Fazlur Rahman Khan dari perusahaan arsitektur Skidmore, Owings dan Merrill LLP (SOM) dan direkayasa oleh Horst Berger saat di Geiger Berger Associates.
Terminal Utara di bandara Jeddah digunakan oleh semua maskapai penerbangan asing. Terminal Selatan adalah dicadangkan untuk penggunaan eksklusif Saudi Arabian Airlines sampai 2007 ketika juga operator swasta Arab Saudi Nas Air dan Sama Airlines diberi izin untuk menggunakan terminal ini. Bandara KAIA-Jeddah berfungsi sebagai hub utama untuk Saudi Arabian Airlines.
Para haji bandara Jeddah Terminal diperkirakan, pada lima juta kaki persegi (465.000 m²), antara terminal terbesar di dunia udara setelah Bandara Internasional Ibukota Beijing, Dubai International Airport dan Bandara Internasional Hong Kong. Ini mencakup lebih dari 100 hektar (405.000 m²) dan dikenal untuk tenda berbentuk atap. Atap Terminal 3 adalah tidak hanya tenda, tetapi bahan fiberglass berwarna putih. Terminal Haji menawarkan fasilitas banyak peziarah, termasuk sebuah masjid, dan dapat menampung 80.000 wisatawan pada waktu yang sama.
Perkembangan baru telah dimulai dalam tiga tahap mulai pada bulan September 2006, yang pertama dapat diselesaikan dalam lima tahun. Empat bangunan terminal baru, rel kecepatan tinggi link dan kapasitas hingga 80 juta penumpang per tahun adalah salah satu target yang diusulkan untuk sebuah bandara baru. Proyek ini dirancang untuk meningkatkan kapasitas bandara awalnya dari 13 juta penumpang dengan 30 juta penumpang setiap tahun. Ekspansi mencakup landasan berdiri keras dan area beraspal, pencahayaan, sistem bahan bakar jaringan dan badai jaringan air drainase. Ada juga akan menjadi dukungan yang baru dibangun jasa bangunan, renovasi Selatan ada dan Terminal Utara dan upgrade ke landasan pacu lapangan terbang yang ada dan sistem untuk mengakomodasi Airbus A380. Tiga tahap, sesuai dengan GACA - Otoritas Umum Penerbangan Sipil Arab Saudi, akan ditandai dengan meningkatkan kapasitas untuk dipentaskan 30mn / 60mn dan 80mn penumpang per tahun. Berdasarkan meningkatkan lalu lintas saat ini, Terminal Selatan yang ada akan perlu untuk melayani sekitar 21 juta penumpang per tahun selama 20 tahun ke depan untuk memenuhi permintaan. Proyek ini telah mencapai tahap akhir perencanaan dan desain, dan Raja Abdullah, yang Penjaga Dua Masjid Suci telah menyetujui anggaran sebesar 4 miliar Rial Arab Saudi untuk membangun bandara baru futuristik untuk standar internasional.
Abdullah Al-Rehaimy, presiden Otoritas Umum Penerbangan Sipil, mengatakan bahwa proyek tersebut akan dibangun oleh perusahaan lokal.
Keempat baru berbentuk bulan sabit ruang penumpang akan berlokasi di sebelah selatan terminal internasional saat ini yang akan mengalami renovasi pada waktu yang sama. Saaty Talal, berbicara pada presentasi proyek ke Jeddah Pangeran Mishaal bin Gubernur Majed, mengatakan bahwa bekerja pada perbaikan bisa mulai sedini ini September mendatang. Kapasitas operasional untuk bandara, kata dia, akan meningkat, dan membantah bahwa upgrade pekerjaan akan menghambat throughput lalu lintas. Bekerja pada memperbarui dan meningkatkan fasilitas, kata dia, akan diberi batas waktu untuk menghindari arus puncak lalu lintas. Akses ke terminal baru masih dalam tahap perencanaan dan pembelian. Perpanjangan Pangeran Majed Street akan membuat akses langsung dan mudah, kotamadya saat ini menyelidiki lokasi lahan yang dibutuhkan untuk perpanjangan yang diusulkan dan menangani masalah pembelian wajib properti dan kompensasi.
Sementara, Jalan Pangeran Majed akan terhubung ke Jalan Layang Al-Laith, membentuk rute utara-selatan cepat transit. Serta akses jalan jauh lebih baik, rencana telah dibuat untuk jalur kereta api berkecepatan tinggi yang melayani bandara. Mulai di Prince Majed Street, link akan berjalan ke bandara dan menghubungkan dengan terminal.

No comments:

Post a Comment